Rabu, 28 Maret 2012

Chapel Mahawu








Loc : Bukit Doa Tomohon
By HR Photograph / Onna Photograph
Jumat 23 Maret 2012

Kamis, 22 Maret 2012

AS Pamerkan UFO & Benda Alien dari Area 51

 


Headline
huffingtonpost.com


Ajang pameran ‘Area 51: Myth or Reality’ akan diselenggarakan pada 26 Maret. Pameran ini akan memamerkan sejarah seputar UFO dan benda-benda alien misterius.

Pameran ini akan diselenggarakan di Smithsonian-Affiliated National Atomic Testing Museum di Las Vegas, Amerika Serikat (AS). “CIA ‘membuang’ catatan di Area 51 pada akhir 1960an hingga awal 1970an. Kini, catatan itu akan dipublikasikan,” kata CEO Museum dan Direktur Eksekutif Allan Palmer.
Kini, Area 51 yang terkait erat UFO, alien dan perjalanan waktu alien dan sejenisnya akan terpublikasikan, lanjutnya. Selama bertahun-tahun, konspirasi UFO mengklaim militer AS menggunakan fasilitas rahasia di gurun Nevada ini untuk memeriksa UFO.
Tak hanya itu, jurnalis George Knapp yang mendapat penghargaan Emmy mengatakan seperti dikutip HuffPost,
“Ada benda terbang yang sangat aneh di sekitar Area 51 di mana tak ada seorang pun yang melaporkannya dengan serius,”

Ahli Temukan Kehidupan di Luar Bumi


Headline
dailymail.co.uk

London – Para astronom mengaku menemukan tanda-tanda kehidupan setelah mengarahkan teleskop terbesar dunia ke bulan. Teknik ini akan membawa manusia bertemu alien.

Tanda-tanda yang ditemukan di bulan ini dipantulkan dari Bumi dalam ‘sinar Bumi’ yang cahaya matahari dipantulkan dari Bumi ke bulan. Kini teleskop mulai bisa mencari ‘jejak’ nyata ini untuk memastikan keberadaan kehidupan di ‘exoplanet’ di bintang jauh.
Tanda-tanda kehidupan ini merupakan perpaduan oksigen, ozon, metana dan karbon dioksida yang mengkhianati keberadaan kehidupan organik. Para peneliti juga mempelopori metode super sensitif dalam mengidentifikasi tanda-tanda kehidupan ini.
“Cahaya dari planet jauh ini sangat sulit dianalisa. Namun cahaya yang dipantulkan planet terpolarisasi. Jadi teknik polarimetrik ini akan membantu mencari cahaya lemah exoplanet,” kata Dr Stefano Bagnulo dari Armagh Observatory. Demikian seperti dikutip DM.

"Tomcat" tidak berbahaya bagi manusia


       Serangga tomcat (Paederus riparius)

 Pakar entomologi (ilmu tentang serangga) dari Departemen Proteksi Tanaman, Fakultas Pertanian Institut Pertanian Bogor (IPB), Prof Aunu Rauf, mengatakan serangga tomcat tidak berbahaya bagi manusia.

"Serangga tomcat ini lebih banyak manfaatnya dari pada mudarotnya. Karena dia merupakan sahabat manusia dalam mengendalikan hama wereng coklat," kata Rauf saat ditemui di kediamannya di Bogor Baru Kota Bogor, Selasa.

Dia mengatakan, serangga tersebut tidak akan menyerang manusia selama dirinya tidak diganggu. Karena serangga tersebut akan mengeluarkan racunnya bila ia merasa terancam.

Lebih lanjut Aunu menjelaskan, tomcat merupakan golongan kumbang dengan nama ilmiah Paederus riparius. Dia memiliki musuh sekaligus mangsa alami dari kalangan serangga juga, yaitu hama wereng, yang sering merusak pertumbuhan padi (Orizae sativa).

Jika tomcat merasa terganggu, dia "menyerang" organisme pengganggunya itu dengan cara menusukkan sejenis nozzle tajam ke kulit penyerang dan mengeluarkan eksudat, venerin, yang dapat melumpuhkan. Kehadiran eksudat itu di dalam tubuh manusialah yang kemudian menimbulkan efek "luka bakar" yang menyengat.

Tomcat ini sangat tertarik pada cahaya di malam hari. Diperkirakan, cahaya lampu apartemen tersebutlah yang menarik kedatangan tomcat ke pemukiman warga.

Serangga yang berukuran sekitar satu centimeter ini, memiliki sayap dan warna tubuh oranye kecoklatan.
"Warna oranye kecoklatan ini adalah warna peringatan bahwa serangga ini memiliki alat beladiri yang efeknya serupa racun," katanya.

Menurut dia sudah menjadi hal rutin setiap setahun sekali tomcat ini mendatangi pemukiman karena pola hidupnya yang pada malam aktif bergerak mencari mangsa ataupun mencari pasangan.

"Karena saat ini berkaitan dengan berakhirnya musim hujan ditambah pula musim panen jadi populasinya menjadi meningkat," kata Rauf.

Untuk menghindari serangan Tomcat, lanjut Aunu, masyarakat harus menghindari kontak fisik dengan serangga tersebut.

"Kalau terkena racunnya segeralah mencucinya dengan sabun dan kalau perlu ke dokter untuk meminta resep obat yang pas untuk menangkal racunnya," katanya.

Dia menambahkan, masyarakat tidak perlu khawatir dengan serangan tomcat tersebut. Karena selama ini hama asli Indonesia tersebut juga ada di sejumlah negara, seperti Malaysia. Tetapi tidak pernah menyerang manusia.

Untuk menghindari tomcat masuk rumah dengan menutup jedela dan mengurangi pencahayaan di rumah agar tomcat tidak tertarik masuk rumah.

Studi: Permukaan Air Laut Global akan Naik 22 Meter

Kendati manusia berhasil membatasi pemanasan global jadi dua derajat Celsius, sebagaimana disarankan oleh Intergovernmental Panel on Climate Change, generasi masa depan harus berhadapan dengan permukaan air laut yang 12 sampai 22 meter lebih tinggi daripada saat ini. Beberapa peneliti yang dipimpin Kenneth Miller, profesor Ilmu Planet dan Bumi di Rutgers University, mencapai kesimpulan itu setelah mempelajari batu karang dan inti tanah di Virginia, Eniwetok Atoll di Pasifik serta Selandia Baru.
Mereka meneliti lempengan zaman Pliocen, 2,7 juta sampai 3,2 juta tahun lalu, saat terakhir kali tingkat karbon dioksida di atmosfir berada pada tingkat saat ini, dan temperatur atmosfir dua derajat Celsius lebih tinggi daripada sekarang.

"Perbedaan dalam volume air yang dikeluarkan sama dengan pencairan seluruh Lapisan Es di Greenland dan Antartika Barat, serta sebagian margin kelautan di Lapisan Es Antartika Timur," kata Direktur Program Division of Earth Sciences di National Science Foundation, Richard Lane yang mendanai kegiatan tersebut.

"Kenaikan semacam itu pada permukaan samudra jaman moden akan merendam semua pantai di dunia dan mempengaruhi sebanyak 70 persen populasi dunia," kata Lane di penelitian yang disiarkan di jurnal Geology, Senin (19/3).

"Anda harus menjual rumah pantai Anda. Sebab pencarian lapisan es besar ini akan terjadi dari beberapa abad sampai beberapa ribu tahun," kata Kenneth Miller. "Lintasan saat ini bagi kenaikan global permukaan air laut Abad 21 ialah 0,8 sampai satu meter akibat menghangatnya air samudra, pencairan sebagian gletser gunung, dan pencarian sebagian lapisan es Greenland serta Kutub Selatan." 

Namun Kennter Miller mengatakan penelitian itu menyoroti kepekaan lapisan es besar di Bumi terhadap perubahan temperatur, sehingga menunjukkan bahwa sekalipun sedikit saja peningkatan temperatur bisa mengakibatkan kenaikan permukaan air laut dalam jumlah besar.(ant/DOR)

Selasa, 20 Maret 2012

hukum adat di maluku

BAB I
PENDAHULUAN

A.     LATAR BELAKANG

Hukum adat karena sifatnya yang tidak tertulis, majemuk antara lingkungan masyarakat satu dengan lainnya, maka perlu dikaji perkembangannya. Pemahaman ini akan diketahui apakah hukum adat masih hidup, apakah sudah berubah, dan ke arah mana perubahan itu. Ada banyak istilah yang dipakai untuk menamai hukum lokal: hukum tradisional, hukum adat, hukum asli, hukum rakyat, dan khusus di Indonesia – hukum “adat“. Bagaimana tempat dan bagaimana perkembangannya hukum adat dalam masyarakat tergantung kesadaran, paradigma hukum, politik hukum dan pemahaman para pengembannya- politisi, hakim, pengacara, birokrat dan masyarakat itu sendiri. Hukum ada dan berlakunya tergantung kepada dan berada dalam masyarakat.

Hukum adat dieksplorasi secara ilmiah pertama kali dilakukan oleh William Marsden (1783), orang Irlandia yang melakukan penelitian di Bengkulu, semasa dikuasai Inggris, kemudian diikuti oleh Muntinghe, Raffles. Namun kajian secara sistimatis dilakukan oleh Snouck Hourgronye, yang pertama kali menggunakan istilah adatrecht (hukum adat), dan ia sebagai peletak teori Recepti, ia memandang hukum adat identik dengan hukum kebiasaan. Istilah Hukum Adat atau adatrecht pertama kali digunakan pada tahun 1906, ketika Snouck Hurgronye menggunakan istilah ini untuk menunjukkan bentuk-bentuk adat yang mempunyai konsekwensi hukum. Kemudian dilanjutkan oleh van Vallenhoven dengan pendekatan positivisme sebagai acuan berfikirnya, ia berpendapat ilmu hukum harus memenuhi tiga prasyarat, yaitu: (1). memperlihatkan keadaan (gestelheid), (2) kelanjutan (veloop), dan (3) menemukan keajekannya (regelmaat), berdasarkan itu, ia mempetakan Hindia Belanda (Indonesia-sekarang) ke dalam 19 lingkungan hukum adat secara sistematik, berdasarkan itu ia sering disebut Bapak Hukum Adat. Ia mengemukakan konsep hukum adat, seperti: masyarakat hukum atau persekutuan hukum (rechtsgemeenschap), hak ulayat atau pertuanan (beschikings-rechts), lingkaran hukum adat (adatrechtskringen). Selanjutnya Teer Haar; ia dengan mendasarkan analisisnya pada Teori Keputusan yang dikemukakan oleh John Chipman Grey menyatakan, semua hukum dibuat oleh hakim (Judge made law), ia mengemukakan Teori Keputusan (beslissingenleer-theorie).

B.     TUJUAN

Adapun tujuan penulisan makalah ini adalah:
1.      Memahami dan mendeskripsikan hukum adat secara umum dan hukum adat yang berlaku di daerah-daerah masing-masing khususnya hukum adat yang hidup dan berkembang di daerah maluku sebagai suatu nilai khasanah budaya leluhur yang dipakai sebagai pedoman hidup.

C.    METODE PENULISAN

Metode yang digunakan dalam penulisan makalah ini adalah metode kepustakaan yakni pengumpulan data melaui literatur-literatur kepustakaan maupun browsing internet yang dilengkapi dengan pikiran dan pandangan penulis terhadap kajian yang ada. 
BAB II
PEMBAHASAN

A.   TRADISI SASI DI PULAU HARUKU

Sebagaimana desa-desa lain di Maluku, maka demikian juga halnya di negeri (desa) Haruku, hukum adat sasi sudah ada sejak dahulu kala. Belum ditemukan data dan informasi autentik tentang sejak kapan sasi diberlakukan di desa ini. Tetapi, dari legenda atau cerita rakyat setempat, diperkirakan sejak tahun 1600-an, sasi sudah mulai dibudayakan di negeri Haruku.

1.    Pengertian Sasi
Sasi dapat diartikan sebagai larangan untuk mengambil hasil sumberdaya alam tertentu sebagai upaya pelestarian demi menjaga mutu dan populasi sumberdaya hayati (hewani maupun nabati) alam tersebut. Karena peraturan-peraturan dalam pelaksanaan larangan ini juga menyangkut pengaturan hubungan manusia dengan alam dan antar manusia dalam wilayah yang dikenakan larangan tersebut, maka sasi, pada hakekatnya, juga merupakan suatu upaya untuk memelihara tata-krama hidup bermasyarakat, termasuk upaya ke arah pemerataan pembagian atau pendapatan dari hasil sumberdaya alam sekitar kepada seluruh warga/penduduk setempat.
2.    Dasar Hukum Dan Kelembagaan Sasi

Sasi memiliki peraturan-peraturan yang ditetapkan dalam suatu keputusan kerapatan Dewan Adat (Saniri; di Haruku disebut Saniri'a Lo'osi Aman Haru-ukui, atau "Saniri Lengkap Negeri Haruku"). Keputusan kerapatan adat inilah yang dilimpahkan kewenangan pelaksanaannya kepada lembaga Kewang, yakni suatu lembaga adat yang ditunjuk untuk melaksanakan pengawasan terhadap pelaksanaan peraturan peraturan sasi tersebut.

Lembaga Kewang di Haruku dibentuk sejak sasi ada dan diberlakukan di desa ini. Struktur kepengurusannya adalah sebagai berikut:

1. Seorang Kepala Kewang Darat;
2. Seorang Kepala Kewang Laut;
3. Seorang Pembantu (Sekel) Kepala Kewang Darat;
4. Seorang Pembantu (Sekel) Kepala Kewang Laut;
5. Seorang Sekretaris
6. Seorang Bendahara
7. Beberapa orang Anggota.

Adapun para anggota Kewang dipilih dari setiap soa (marga) yang ada di Haruku. Sedangkan Kepala Kewang Darat maupun Laut, diangkat menurut warisan atau garis keturunan dari datuk-datuk pemula pemangku jabatan tersebut sejak awal mulanya dahulu. Demikian pula halnya dengan para pembantu Kepala Kewang. Sebagai pengawas pelaksanaan sasi, Kewang berkewajiban:
·         mengamankan Pelaksanaan semua peraturan sasi yang telah diputuskan oleh musyawarah Saniri Besar;
·         melaksanakan pemberian sanksi atau hukuman kepada warga yang melanggarnya;
·         menentukan dan memeriksa batas-batas tanah, hutan, kali, laut yang termasuk dalam wilayah sasi;
·         memasang atau memancangkan tanda-tanda sasi; serta
·         menyelenggarakan Pertemuan atau rapat-rapat yang berkaitan dengan pelaksanaan sasi tersebut.
        Jenis-jenis sasi  Di negeri Haruku, dikenal empat jenis sasi, yaitu:
·          Sasi Laut
·          Sasi Kali
·          Sasi Hutan
·          Sasi dalam Negeri.

B.   SASI IKAN LOMPA NEGERI HARUKU

Di antara semua jenis dan bentuk sasi di Haruku, yang paling menarik dan paling unik atau khas desa ini adalah sasi ikan lompa (Trisina baelama; sejenis ikan sardin kecil).

Jenis sasi ini dikatakan khas Haruku, karena memang tidak terdapat di tempat lain di seluruh Maluku. Lebih unik lagi karena sasi ini sekaligus merupakan perpaduan antara sasi laut dengan sasi kali. Hal ini disebabkan karena keunikan ikan lompa itu sendiri yang, mirip perangai ikan salmon yang dikenal luas di Eropa dan Amerika, dapat hidup baik di air laut maupun di air kali. Setiap hari, dari pukul 04.00 dinihari sampai pukul 18.30 petang, ikan ini tetap tinggal di dalam kali Learisa Kayeli sejauh kuranglebih 1500 meter dari muara. Pada malam hari barulah ikan-ikan ini ke luar ke laut lepas untuk mencari makan dan kembali lagi ke dalam kali pada subuh hari. Yang menakjubkan adalah bahwa kali Learisa Kayeli yang menjadi tempat hidup dan istirahat mereka sepanjang siang hari, menurut penelitian Fakultas Perikanan Universitas Pattimura, Ambon, ternyata sangat miskin unsur-unsur plankton sebagai makanan utama ikan-ikan. Walhasil, tetap menjadi pertanyaan sampai sekarang: dimana sebenarnya ikan lompa ini bertelur untuk melahirkan generasi baru mereka?


1.    Legenda ikan lompa

Menurut tuturan cerita rakyat Haruku, konon, dahulu kala di kali Learisa Kayeli terdapat seekor buaya betina. Karena hanya seekor buaya yang mendiami kali tersebut, buaya itu dijuluki oleh penduduk sebagai "Raja Learisa Kayeli".
Buaya ini sangat akrab dengan warga negeri Haruku. Dahulu, belum ada jembatan di kali Learisa Kayeli, sehingga bila air pasang, penduduk Haruku harus berenang menyeberangi kali itu jika hendak ke hutan. Buaya tadi sering membantu mereka dengan cara menyediakan punggungnya ditumpangi oleh penduduk Haruku menyeberang kali. Sebagai imbalan, biasanya para warga negeri menyediakan cincin yang terbuat dari ijuk dan dipasang pada jari-jari buaya itu.

Pada zaman datuk-datuk dahulu, mereka percaya pada kekuatan serba-gaib yang sering membantu mereka. Mereka juga percaya bahwa binatang dapat berbicara dengan manusia. Pada suatu saat, terjadilah perkelahian antara buaya-buaya di pulau Seram dengan seekor ular besar di Tanjung Sial. Dalam perkelahian tersebut, buaya-buaya Seram itu selalu terkalahkan dan dibunuh oleh ular besar tadi. Dalam keadaan terdesak, buaya-buaya itu datang menjemput Buaya Learisa yang sedang dalam keadaan hamil tua. Tetapi, demi membela rekan-rekannya di pulau Seram, berangkat jugalah sang "Raja Learisa Kayeli" ke Tanjung Sial. Perkelahian sengit pun tak terhindarkan.

Ular besar itu akhirnya berhasil dibunuh, namun Buaya Learisa juga terluka parah. Sebagai hadiah, buaya-buaya Seram memberikan ikan-ikan lompa, make dan parang parang kepada Buaya Learisa untuk makanan bayinya jika lahir kelak.

Maka pulanglah Buaya Learisa Kayeli ke Haruku dengan menyusur pantai Liang dan Wai. Setibanya di pantai Wai, Buaya Learisa tak dapat lagi melanjutkan perjalanan karena lukanya semakin parah. Dia terdampar disana dan penduduk setempat memukulnya beramai-ramai, namun tetap saja buaya itu tidak mati. Sang buaya lalu berkata kepada para pemukulnya: "Ambil saja sapu lidi dan tusukkan pada pusar saya". Penduduk Wai mengikuti saran itu dan menusuk pusar sang buaya dengan sapu lidi. Dan, mati lah sang "Raja Learisa Kayeli" itu.
Tetapi, sebelum menghembuskan nafas akhir, sang buaya masih sempat melahirkan anaknya. Anaknya inilah yang kemudian pulang ke Haruku dengan menyusur pantai Tulehu dan malahan kesasar sampai ke pantai Passo, dengan membawa semua hadiah ikan-ikan dari buaya-buaya Seram tadi. Karena lama mencari jalan pulang ke Haruku, maka ikan parangparang tertinggal di Passo, sementara ikan lompa dan make kembali bersamanya ke Haruku. Demikianlah, sehingga ikan lompa dan make (Sardinilla sp) merupakan hasil laut tahunan di Haruku, sementara ikan parang parang merupakan hasil ikan terbesar di Passo.

2.     Pelaksanaan dan peraturan sasi lompa

Bibit atau benih (nener ikan lompa biasanya mulai terlihat secara berkelompok dipesisir pantai Haruku antara bulan April sampai Mei. Pada saat inilah, sasi lompa dinyatakan mulai berlaku (tutup sasi). Biasanya, pada usia kira-kira sebulan sampai dua bulan setelah terlihat pertama kali, gerombolan anak-anak ikan itu mulai mencari muara untuk masuk ke dalam kali.

Hal-hal yang dilakukan Kewang sebagai pelaksana sasi ialah memancangkan tanda sasi dalam bentuk tonggak kayu yang ujungnya dililit dengan daun kelapa muda (janur). Tanda ini berarti bahwa semua peraturan sasi ikan lompa sudah mulai diberlakukan sejak saat itu, antara lain:

·         Ikan-ikan lompa, pada saat berada dalam kawasan lokasi sasi, tidak boleh ditangkap atau diganggu dengan alat dan cara apapun juga.
·         Motor laut tidak boleh masuk ke dalam kali Learisa Kayeli dengan mempergunakan atau menghidupkan mesinnya.
·         Barang-barang dapur tidak boleh lagi dicuci di kali.
·          Sampah tidak boleh dibuang ke dalam kali, tetapi pada jarak sekitar 4 meter dari tepian kali pada tempat-tempatyang telah ditentukan oleh Kewang.
·         Bila membutuhkan umpan untuk memancing, ikan lompa hanya boleh ditangkap dengan kail, tetapi tetap tidak boleh dilakukan di dalam kali.

Bagi anggota masyarakat yang melanggar peraturan ini akan dikenakan sanksi atau hukuman sesuai ketetapan dalam peraturan sasi, yakni berupa denda. Adapun untuk anak-anak yang melakukan pelanggaran, akan dikenakan hukuman dipukul dengan rotan sebanyak 5 kali yang menandakan bahwa anak itu harus memikul beban amanat dari lima soa (marga besar) yang ada di Haruku.

3.    Upacara sasi Lompa

Pada saat mulai memberlakukan masa sasi (tutup sasi), dilaksanakan upacara yang disebut panas sasi. Upacara ini dilakukan tiga kali dalam setahun, dimulai sejak benih ikan lompa sudah mulai terlihat. Upacara panas sasi biasanya dilaksanakan pada malam hari, sekitar jam 20.00. Acara dimulai pada saat semua anggota Kewang telah berkumpul di rumah Kepala Kewang dengan membawa daun kelapa kering (lobe) untuk membuat api unggun. Setelah melakukan doa bersama, api induk dibakar dan rombongan Kewang menuju lokasi pusat sasi (Batu Kewang) membawa api induk tadi. Di pusat lokasi sasi, Kepala Kewang membakar api unggun, diiringi pemukulan tetabuhan (tifa) bertalu-talu secara khas yang menandakan adanya lima soa (marga) di desa Haruku. Pada saat irama tifa menghilang, disambut dengan teriakan Sirewei (ucapan tekad, janji, sumpah) semua anggota Kewang secara gemuruh dan serempak. Kepala Kewang kemudian menyampaikan Kapata (wejangan) untuk menghormati desa dan para datuk serta menyatakan bahwa mulai saat itu, di laut maupun di darat, sasi mulai diberlakukan (ditutup) seperti biasanya. Sekretaris Kewang bertugas membacakan semua peraturan sasi lompa dan sanksinya agar tetap hidup dalam ingatan semua warga desa. Upacara ini dilakukan pada setiap simpang jalan dimana tabaos (titah, maklumat) biasanya diumumkan kepada seluruh warga dan baru selesai pada pukul 22.00 malam di depan baileo (Balai Desa) dimana sisa lobe yang tidak terbakar harus di buang ke dalam laut.
4.    Pemasangan tanda sasi lompa

Setelah selesai upacara panas sasi, dilanjutkan dengan pemancangan tanda sasi. Tanda sasi ini biasanya disebut kayu buah sasi, terdiri dari kayu buah sasi mai (induk) dan kayu buah sasi pembantu. Kayu ini terbuat dari tonggak yang ujungnya dililit dengan daun tunas kelapa (janur) dan dipancangkan pada tempat-tempat tertentu untuk menentukan luasnya daerah sasi.
Menurut ketentuannya, yang berhak mengambil kayu buah sasi mai dari hutan adalah Kepala Kewang Darat untuk kemudian dipancangkan di darat. Adapun Kepala Kewang Laut mengambil kayu buah sasi laut atau disebut juga kayu buah sasi anak (belo), yakni kayu tongke (sejenis bakau) dari dekat pantai, kemudian dililit dengan daun keker (sejenis tumbuhan pantai juga) untuk dipancangkan di laut sebagai tanda sasi. Luas daerah sasi ikan lompa di laut adalah 600 x 200 meter, sedang di darat (kali) adalah 1.500 x 40 meter mulai dari ujung muara ke arah hulu sungai (lihat Peta Daerah Sasi Ikan Lompa Haruku).

5.    Buka sasi lompa

Setelah ikan lompa yang dilindungi cukup besar dan siap untuk dipanen (sekitar 5-7 bulan setelah terlihat pertama kali), Kewang dalam rapat rutin seminggu sekali pada hari Jumat malam menentukan waktu untuk buka sasi (pernyataan berakhirnya masa sasi). Keputusan tentang "hari-H" ini dilaporkan kepada Raja Kepala Desa untuk segera diumumkan kepada seluruh warga.
Upacara (panas sasi) yang kedua pun dilaksanakan, sama seperti panas sasi pertama pada saat tutup sasi dimulai. Setelah upacara, pada jam 03.00 dinihari, Kewang melanjutkan tugasnya dengan makan bersama dan kemudian membakar api unggun di muara kali Learisa Kayeli dengan tujuan untuk memancing ikan ikan lompa lebih dini masuk ke dalam kali sesuai dengan perhitungan pasang air laut. Biasanya, tidak lama kemudian, gerombolan ikan lompa pun segera berbondong-bondong masuk ke dalam kali. Pada saat itu, masyarakat sudah siap memasang bentangan di muara agar pada saat air surut ikan-ikan itu tidak dapat lagi keluar ke laut.

Tepat pada saat air mulai surut, pemukulan tifa pertama dilakukan sebagai tanda bagi para warga, tua-muda, kecil-besar, semuanya bersiap-siap menuju ke kali. Tifa kedua dibunyikan sebagai tanda semua warga segera menuju ke kali. Tifa ketiga kemudian menyusul ditabuh sebagai tanda bahwa Raja, para Saniri Negeri, juga Pendeta, sudah menuju ke kali dan masyarakat harus mengambil tempatnya masing-masing di tepi kali. Rombongan Kepala Desa tiba di kali dan segera melakukan penebaran jala pertama, disusul oleh Pendeta dan barulah kemudian semua warga masyarakat bebas menangkap ikan-ikan lompa yang ada.
Biasanya, sasi dibuka selama satu sampai dua hari, kemudian segera ditutup kembali dengan upacara panas sasi lagi. Catatan penelitian Fakultas Perikanan Universitas Pattimura pada saat pembukaan sasi tahun 1984 menunjukkan bahwa jumlah total ikan lompa yang dipanen pada tahun tersebut kurang-lebih 35 ton berat basah: suatu jumlah yang tidak kecil untuk sekali panen dengan cara yang mudah dan murah. Jumlah sebanyak itu jelas merupakan sumber gizi yang melimpah, sekaligus tambahan pendapatan yang lumayan, bagi seluruh warga negeri Haruku.


BAB III
PENUTUP

A.   KESIMPULAN

Sasi merupakan salah satu hukum adat yang terdapat di kawasan timur indonesia tepatnya pulau maluku desa haruku. Merupakan hukum adat yang harus tetap dijaga kelestariaanya, karena manfaat dari sasi sangat besar apalagi dalam hal pelestarian  lingkungan hidup.
Sasi merupakan hukum adat yang sudah ada sejak dulu kala dan belangsung terus menerus turun temurun sampai sekarang. Tugas kita sebagai putra dan putri daerah yaitu untuk tetap menjaga dan melestarikan hukum adat sasi ini.



DAFTAR PUSTAKA


1.    WWW.kEWANG_HARUKU.ORG

Minggu, 18 Maret 2012

10 rumah terunik di dunia

Banyak sekali bentuk-bentuk rumah di dunia ini dan biasanya model-modelnya juga mengikuti jaman. Model yang sedang ngetrend sekarang adalah rumah minimalis maka rumah di Jakartapun banyak yang dibangun dengan model jenis ini. Biasanya model-model baru akan bermunculan setiap beberapa tahun sehingga model baru pun akan menggantikan model baru. Akan tetapi ada beberapa model rumah yang klasik yang tidak berubah dari jaman ke jaman dan di ingat orang sepanjang masa. Dan inilah yang terjadi terhadap bangunan-bangunan dibawah ini. Beberapa bangunan-bangunan ini sedemikian uniknya sehingga menjadi bangunan bersejarah dari masa ke masa.

Residential Car-House di Salzburg, Austria

Rumah mobil ini dibangun di Salzburg, Austria, oleh arsitek Jerman, Markus Voglreiter, memakan biaya 1 million euros untuk membangun nya di tahun 2004. Informasi lebih lengkap tentang rumah mobil ini, bisa dibaca disini rumah mobil.

Casa Batllo di Barcelona, spanyol

Ketika pemilik rumah Josep Batllo, menunjuk arsitek Antoni Gaudi untuk merenovasi rumah nya di tahun 1877 di Barcelon, Spanyol, ternyata arsitek ini bukan hanya membuat perombakan radikal besar-besaran terhadap rumah tersebut tetapi juga menghasilnya maha karya yang masih diingat orang 100 tahun kemudian. Rumah ini selesai di bahun di tahun 1904.

Meseum Seni Frederick R. Weisman di Minneapolis, Amerika

Terletak di sungai Mississippi, Minneapolis, Amerika. Museum Seni Frederick R. Weisman di University of Minnesota ini mempunyai dua sisi yang berbeda. Di satu sisi (kampus sisi), penampilannya bisa berbaur dengan bangunan-bangunan sekitar nya yang dibangun dari batu-batuan. Di sisi lain, museum ini berbaur dengan bangunan dari besi. Museum ini adalah hasil karya arsitek Frank Gehry.

The Haines Shoe House di York County, Pennsylvania, Amerika

Di bangun tahun 1948 oleh pengusaha sepatu Mahlon Haines, rumah ini merupakan salah satu alat beriklan terkenal di jaman tersebut. Dimensi rumah ini adalah 48-foot panjang, 17 foot lebar, dan 25 foot tinggi mempunyai 3 kamar tidur, 2 kamar mandi, 1 dapur, dan 1 ruang tamu, dengan 5 lantai.

Guggenheim Museum di Bilbao, Spanyol

Arsitek Frank Gehry merancang museum Guggenheim Museum, terletak di kota pelabuhan di Bilbao, untuk menyerupai kapal.

Longaberger Co. di Newark, Ohio, Amerika

Bangunan menyerupai keranjang ini adalah kantor dari Longaberger Co. dibangun tahun 1997 dan selesai dua tahun kemudian. Bangunan ini mempunyai 7 tingkat dan terletak di Ohio adlah merupakan replika dari keranjang perusahaan Longaberger Co. Bangunan ini akan terlihat spektakular pada malam hari dimana cahaya lampu bersinar dari 84 jendela yang dipunyai ‘keranjang’ ini.

Country Music Hall of Fame and Museum di Nashville, Tennessee, Amerika

Country Music Hall of Fame and Museum in Nashville dibangun dengan bentuk kunci G (horizontal) dalam musik dan berbentuk piano. Biaya membangun nya adalah juta (sekitar Rp 335 milyar) dan museum ini mulai di buka di tahun 2001

Sydney Opera House di Sydney, Australia

Dirancang oleh arsitek Denmark dengan atap yang mirip kapal, Sydney Opera House dibuka bulan Oktober 1973 dan merupakan ikon paling terkenal dari Australia

Torre Galatea (Figueras, Spain)

Hal pertama yang anda lihat pasti telur raksasa yang ada di langit-langit. Museum ini dibangun oleh sang arsitek, Dali, untuk mengenang istri sang artis yang telah meninggal. Yang heran nya, rumah ini berdiri disamping gereja tempat Dali dibaptis di tahun 1904.

Ideal Palace of Ferdinand Cheval di Hauterives, Perancis

Di 1879, pak pos asal Perancis mulai pembangunan rumah ini dan baru selesai setelah 33 tahun kemudian. Rumah ini terbuat dari batu-batu yang bersastu dengan lemon dan semen. Rumah ini adalah karya seni yang maha besar.

7 Jenis Kupu-kupu Paling Menakjubkan Di Dunia

Seperti Halnya Ekosistem yang bisa hancur akibat desakan dari pertumbuhan manusia ke daerah alam, jumlah beberapa spesies hewan mulai menurun seiring hilangnya habitat mereka. Di antara banyak hewan yang mungkin akan benar-benar hilang dari bumi ada beberapa spesies yang dapat dikatakan sebagai "karya seni dari alam", itulah kupu-kupu yang berwarna dan bermotif indah yang jumlahnya berkurang dari hari ke hari.


Berikut Ini Daftar 7 Kupu-Kupu Yang Paling Menakjubkan Di Dunia





1. Purple Spotted Swallowtail


Kupu-kupu Purple Spotted Swallowtail adalah kupu-kupu yang tidak diragukan lagi keindahannya, tapi habitatnya semakin terancam. Hanya dapat ditemukan di dataran tinggi Papua Nugini, kupu-kupu indah ini berasal dari keluarga Papilionidae, dan merupakan kupu-kupu yang sangat langka.





2. Red Lacewing


Ada banyak jenis kupu-kupu indah yang mendiami daerah-daerah di Filipina, di antaranya adalah jenis Red Lacewing. Kupu-kupu ini bukanlah kupu-kupu yang termasuk dalam kategori terancam punah dan dapat dengan mudah ditemui di India, Nepal, China dan Indonesia. Dengan warna yang mencolok serta pola yang kompleks, kupu-kupu ini memang dapat dikatakan sebuah karya seni.





3. Blue Morpho


Kupu-kupu jenis ini merupakan jenis kupu-kupu yang memiliki warna biru metalik. Di seluruh dunia, rata-rata orang menyukai warna biru, sehingga banyak yang menyukai jenis kupu-kupu ini. Warnanya mengkilap irama sehingga membuatnya beda dalam penampilan. Kupu-Kupu Blue Morpho, memiliki lebar sayap hingga 8 inchi, jenis ini ditemukan di daerah Amerika Tengah dan Selatan serta di Meksiko.





4. Leopard Lacewing


Daerah Timur dunia adalah rumah bagi beberapa spesies kupu-kupu yang menarik, tapi mungkin yang paling mencolok adalah Lacewing Leopard. Berwarna cerah, dengan skema yang benar-benar unik dari pola di sayap. Jenis ini dapat ditemukan di India, Cina, Malaysia dan Singapura.





5. Peacock Butterfly


Eropa memiliki banyak jumlah spesies kupu-kupu indah, meskipun mungkin yang tercantik dan paling berwarna adalah Peacock Butterfly. Merupakan jenis yang artistik dalam hal penampilan. Jenis kupu-kupu yang menakjubkan ini dapat ditemukan di Eropa dan di daerah beriklim sedang di Asia. Jenis ini bukanlah kupu-kupu besar, dasar warna pada sayap adalah warna merah berkarat, dan ujung sayap masing-masing mempunyai motif.





6. Australian Painted Lady


Benua Australia mungkin sebagian besar tertutupi oleh gurun, tetapi disana masih terdapat salah satu kupu-kupu yang paling menakjubkan di dunia yang bernama Australia Painted Lady. Selain di Australia jenis ini juga dapat ditemukan di New Zealand.
Makhluk-makhluk yg sangat berwarna ini biasanya bermigrasi ke selatan dalam jumlah besar dari negara-negara bagian utara seperti Queensland dan New South Wales. Migrasi ini memberikan pemandangan yang luar biasa dari ribuan makhluk hidup dengan warna yang cerah dan bermotif unik.





7. Monarch Butterfly


Amerika Utara adalah rumah bagi "karya seni hidup" yang lain, yaitu Monarch Butterfly yang terkenal dengan motif sayap seperti jeruk dengan pola hitam, dan lebar sayap sekitar 4 inchi.
Kupu-kupu ini sangat populer karena migrasi mereka ke selatan dan kembali ke utara pada musim panas. Peristiwa Ini adalah seni hidup pada skala yang monumental.





Keindahan Seni Potret dari Kumpulan Manusia



Seorang seniman hebat asal Amerika, Craig Alan, 41 tahun, memiliki ide jenius untuk membuat potret unik dari ikon budaya pop dengan menggunakan orang sebagai pixel. Dia mengatur sekumpulan orang untuk berdiri membentuk formasi tertentu sehingga jika dilihat dari atas formasi tersebut akan membentuk gambar orang. Beberapa orang terkenal yang dibuat potretnya oleh Craig antara lain adalah Marilyn Monroe, John F. Kennedy, Patung Liberty, dan juga Audry Hepburn.




























Patung Pegasus yang Terbuat dari 3500 Ponsel Huawei




Mobile World Congress (MWC) 2012 yang berlangsung di Barcelona, Spanyol, rupanya tidak hanya menghadirkan berbagai produk dengan inovasi terbarunya. Hal tersebut dibuktikan oleh vendor Huawei. Di tengah peluncuran smartphone terbarunya Huawei Ascend D Quad, vendor tersebut mengejutkan para pengunjung MWC dengan membuat sebuah patung Pegasus yang tersusun dari banyak ponsel Huawei







Patung pegasus berbahan ponsel Huawei tersebut memiliki rentang sayap sepanjang 4.8 meter dan sengaja dirakit di sebuah toko mesin di kota Londong, Inggris. Pengerjaan patung pegasus tersebut menghabiskan waktu sekitar 720 jam, dan menggunakan 3.500 ponsel Huawei. Selain itu, untuk membuat patung tersebut, diperlukan rangka besi sebanyak 600 meter yang telah disatukan. Tampilan pegasus tersebut didesain oleh seniman yang telah memenangkan penghargaan Oscar-Winning Framestore.









Patung pegasus yang terbuat dari ponsel ribuan ponsel Huawei ini memiliki tinggi sekitar 19 kaki. Perusahaan asal China tersebut nampaknya sangat serius untuk menjadi salah satu vendor smartphone terbesar di pasar global. Pada ajang CES 2012 awal tahun ini saja, mereka mengejutkan para pecintan gadget dengan mengeluarkan smartphone tertipis di dunia, Huawei Ascend P1 S.







Capoeira


Capoeira merupakan sebuah olah raga bela diri yang dikembangkan oleh para budak Afrika di Brasil pada sekitar tahun 1500-an. Gerakan dalam capoeira menyerupai tarian dan bertitik berat pada tendangan. Pertarungan dalam capoeira biasanya diiringi oleh musik dan disebut Jogo. Capoeira sering dikritik karena banyak orang meragukan keampuhannya dalam pertarungan sungguhan, dibanding seni bela diri lainnya seperti Karate atau Taekwondo.
Capoeira adalah sebuah sistem bela diri tradisional yang didirikan di Brasil oleh budak-budak Afrika yang dibawa oleh orang-orang Portugis ke Brasil untuk bekerja di perkebunan-perkebunan besar. Pada zaman dahulu mereka melalukan latihan dengan diiringi oleh alat-alat musik tradisional, seperti berimbau (sebuah lengkungan kayu dengan tali senar yang dipukul dengan sebuah kayu kecil untuk menggetarkannya) dan atabaque (gendang besar), dan ini juga lebih mudah bagi mereka untuk menyembunyikan latihan mereka dalam berbagai macam aktivitas seperti kesenangan dalam pesta yang dilakukan oleh para budak di tempat tinggal mereka yang bernama senzala. Ketika seorang budak melarikan diri ia akan dikejar oleh "pemburu" profesional bersenjata yang bernama capitães-do-mato (kapten hutan). Biasanya capoeira adalah satu-satunya bela diri yang dipakai oleh budak tersebut untuk mempertahankan diri. Pertarungan mereka biasanya terjadi di tempat lapang dalam hutan yang dalam bahasa tupi-guarani (salah satu bahasa pribumi di Brasil) disebut caá-puêra – beberapa ahli sejarah berpendapat bahwa inilah asal dari nama seni bela diri tersebut. Mereka yang sempat melarikan diri berkumpul di desa-desa yang dipagari yang bernama quilombo, di tempat yang susah dicapai. Quilombo yang paling penting adalah Palmares yang mana penduduknya pernah sampai berjumlah sepuluh ribu dan bertahan hingga kurang lebih selama enam puluh tahun melawan kekuasaan yang mau menginvasi mereka. Ketua mereka yang paling terkenal bernama Zumbi. Ketika hukum untuk menghilangkan perbudakan muncul dan Brasil mulai mengimport pekerja buruh kulit putih dari negara-negara seperti Portugal, Spanyol dan Italia untuk bekerja di pertanian, banyak orang negro terpaksa berpindah tempat tinggal ke kota-kota, dan karena banyak dari mereka yang tidak mempunyai pekerjaan mulai menjadi penjahat. Capoeira, yang sudah menjadi urban dan mulai dipelajari oleh orang-orang kulit putih, di kota-kota seperti Rio de Janeiro, Salvador da Bahia dan Recife, mulai dilihat oleh publik sebagai permainan para penjahat dan orang-orang jalanan, maka muncul hukum untuk melarang Capoeira. Sepertinya pada waktu itulah mereka mulai menggunakan pisau cukur dalam pertarungannya, ini merupakan pengaruh dari pemain capoeira yang berasal dari Portugal dan menyanyikan fado (musik tradisional Portugis yang mirip dengan keroncong). Pada waktu itu juga beberapa sektor yang rasis dari kaum elit Brasil berteriak melawan pengaruh Afrika dalam kebudayaan negara, dan ingin “memutihkan” negara mereka. Setelah kurang lebih setengah abad berada dalam klandestin, dan orang-orang mepelajarinya di jalan-jalan tersembunyi dan di halaman-halaman belakang rumah, Manuel dos Reis Machado, Sang Guru (Mestre) Bimba, mengadakan sebuah pertunjukan untuk Getúlio Vargas, presiden Brasil pada waktu itu, dan ini merupakan permulaan yang baru untuk capoeira. Mulai didirikan akademi-akademi, agar publik dapat mempelajari permainan capoeira. Nama-nama yang paling penting pada masa itu adalah Vicente Ferreira Pastinha (Sang Guru Pastinha), yang mengajarkan aliran “Angola”, yang sangat tradisional, dan Mestre Bimba, yang mendirikan aliran dengan beberapa inovasi yang ia namakan “Regional”.
Sejak masa itu hingga masa sekarang capoeira melewati sebuah perjalanan yang panjang. Saat ini capoeira dipelajari hampir di seluruh dunia, dari Portugal sampai ke Norwegia, dari Amerika Serikat sampai ke Australia, dari Indonesia sampai ke Jepang. Di Indonesia capoeira sudah mulai dikenal banyak orang, disamping kelompok yang ada di Yogyakarta, juga terdapat beberapa kelompok di Jakarta. Banyak pemain yang yang berminat mempelajari capoeira karena lingkungannya yang santai dan gembira, tidak sama dengan disiplin keras yang biasanya terdapat dalam sistem bela diri dari Timur. Seperti yang pernah dikatakan oleh seorang penulis besar dari Brasil Jorge Amado, ini “pertarungan yang paling indah di seluruh dunia, karena ini juga sebuah tarian”. Dalam capoeira teknik gerakan dasar dimulai dari “ginga” dan bukan dari posisi berhenti yang merupakan karateristik dari karate, taekwondo, pencak silat, wushu kung fu, dll...; ginga adalah gerakan-gerakan tubuh yang berkelanjutan dan bertujuan untuk mencari waktu yang tepat untuk menyerang atau mempertahankan diri, yang sering kali adalah menghindarkan diri dari serangan. Dalam roda para pemain capoeira mengetes diri mereka, lewat permainan pertandingan, di tengah lingkaran yang dibuat oleh para pemain musik dengan alat-alat musik Afrika dan menyanyikan bermacam-macam lagu, dan pemain lainnya bertepuk tangan dan menyanyikan bagian refrein. Lirik lagu-lagu itu tentang sejarah kesenian tersebut, guru besar pada waktu dulu dan sekarang, tentang hidup dalam masa perbudakan, dan perlawanan mencapai kemerdekaan. Gaya bermain musik mempunyai perbedaan ritme untuk bermacam-macam permainan capoeira, ada yang perlahan dan ada juga yang cepat.
Capoeira tidak saja menjadi sebuah kebudayaan, tetapi juga sebuah olahraga nasional Brasil, dan para guru dari negara tersebut membuat capoeira menjadi terus menerus lebih internasional, mengajar di kelompok-kelompok mahasiswa, bermacam-macam fitness center, organisasi-organisasi kecil, dll. Siswa-siswa mereka belajar menyanyikan lagu-lagu Capoeira dengan bahasa Portugis – “Capoeira é prá homi, / mininu e mulhé...” (Capoeira untuk laki-laki, / anak-anak dan perempuan).
Di Indonesia, sama seperti di negara-negara yang lain, kemungkinan Capoeira akan semakin berkembang.
Beberapa gerakan dalam Capoeira:
  1. Ginga
  2. Handstand
  3. Backflip
  4. Headspin
  5. Handstand Whirling
Ginga
GINGA merupakan suatu gerakan dasar capoeira(sebuah kuda - kuda dalam ilmu beladiri lainnya.Ginga dimulai dari posisi paralel,yaitu posisi seperti duduk tanpa kursi,kemudian tarik kaki kiri kebelakang,bersamaan dengan tangan kanan kedepan,ulangi dengan posisi paralel kemudian tarik kaki kanan kebelakang dan tangan kiri kedepan.Ulangi terus hal tersebut sampai tak canggung lagi melakukannya.Perlu diingat,bahwa tangan dan kaki yang digerkan secara bersamaan harus berbeda arah(tangan kanan maka kaki kiri,lalu tangan kiri maka kaki kanan).Ginga banyak variasinya,nantikan artikel saya selanjutnya tentang variasi gerakan ginga dan tentang filosofi Roda Capoeira."MUITO-MUITO OBRIGADO,CAMARA!!!"Contra Mestre Edinho(Santa Maria de Grupo Indonesia).